Penyebab Lahirnya Anak Autis (1)

Penyebab Lahirnya Anak Autis –¬†Banyak penyebab autisme telah diusulkan, tetapi pemahaman tentang teori sebab-akibat dari autisme dan gangguan spektrum autisme lain tidak lengkap. Penelitian menunjukkan bahwa faktor genetik paling mendominasi.

Heritabilitas autisme, bagaimanapun, adalah kompleks, dan itu biasanya tidak jelas, gen mana yang menjadi penyebab utama. Dalam kasus yang jarang terjadi, autisme sangat terkait dengan agen yang menyebabkan cacat lahir. Banyak penyebab lain telah diusulkan, seperti imunisasi anak, tapi banyak studi klinis telah menunjukkan tidak ada bukti ilmiah yang mendukung adanya hubungan antara vaksinasi dan autisme.

Anak Rendah Diri berbeda dengan Anak Autis. Autisme melibatkan kelainan perkembangan otak dan perilaku yang menjadi jelas sebelum anak berusia tiga tahun. Hal ini ditandai dengan gangguan dalam interaksi sosial dan komunikasi, serta kepentingan terbatas dan perilaku stereotip, dan karakterisasi adalah independen dari setiap cacat neurologis yang mendasarinya.

Telah lama diduga bahwa ada penyebab umum di tingkat genetik, kognitif, dan saraf untuk triad karakteristik gejala autisme. Namun, ada peningkatan kecurigaan di antara para peneliti bahwa autisme tidak memiliki penyebab tunggal, tetapi bukan gangguan yang kompleks dengan seperangkat aspek inti yang memiliki penyebab yang berbeda. disfungsi otak yang mendasari yang berbeda telah dihipotesiskan untuk menghasilkan gejala umum autisme, seperti benar-benar berbeda dengan masalah otak mengakibatkan cacat intelektual.

Istilah autisms atau ASDs menangkap berbagai proses penyakit di tempat kerja. Meskipun penyebab yang berbeda telah dihipotesiskan untuk sering terjadi, itu juga telah menyarankan bahwa korelasi antara penyebab telah dibesar-besarkan. Jumlah orang yang diketahui memiliki autisme telah meningkat secara dramatis sejak 1980-an, setidaknya sebagian karena perubahan dalam praktek diagnostik. Tidak diketahui apakah prevalensi meningkat juga.

Konsensus di antara para peneliti autisme utama adalah bahwa didominasi faktor genetik. Faktor lingkungan juga telah diklaim berkontribusi atau memperburuk gejala autisme, atau mungkin penting untuk dipertimbangkan dalam penelitian masa depan, termasuk makanan tertentu, penyakit menular, logam berat, pelarut, asap knalpot, PCB, phthalates dan fenol yang digunakan dalam produk plastik, pestisida, brominated flame, alkohol, merokok, obat-obatan terlarang, dan vaksin.

Di antara faktor-faktor ini, vaksin telah menarik banyak perhatian, sebagai orang tua mungkin pertama kali mengetahui gejala autis pada anak mereka sekitar waktu rutin vaksinasi, dan perhatian orang tua tentang vaksin telah menyebabkan penurunan serapan imunisasi anak dan kemungkinan meningkatnya wabah campak. Namun, ada bukti ilmiah saat ini menunjukkan tidak ada hubungan sebab akibat antara vaksin campak-gondong-rubela dan autisme, dan tidak ada bukti ilmiah bahwa vaksin pengawet thiomersal membantu penyebab autisme.

Penyebab Anak Autis – Genetika

Faktor genetik dapat menjadi penyebab yang paling signifikan untuk gangguan spektrum autisme. Studi awal kembar memperkirakan heritabilitas akan lebih dari 90%, yang berarti bahwa genetika menjelaskan lebih dari 90% dari apakah seorang anak akan mengembangkan autisme. Namun, ini mungkin melebih-lebihkan, sebagai data kembar baru dan model dengan variasi genetik struktural dibutuhkan.

Genetika autisme sangat kompleks. Banyak asosiasi analisis memiliki kekuatan memadai. Lebih dari satu gen mungkin terlibat, gen yang berbeda mungkin terlibat dalam individu yang berbeda, dan dapat berinteraksi dengan gen satu sama lain atau dengan faktor lingkungan. Beberapa gen kandidat telah ditemukan, tetapi mutasi yang meningkatkan risiko autisme belum teridentifikasi untuk sebagian besar gen. Sebuah fraksi besar dari autisme mungkin sangat diwariskan tetapi tidak mewarisi karena mutasi yang menyebabkan autisme tidak hadir dalam genom orangtua.

Meskipun faktor genetik autisme yang menjelaskan sebagian besar risiko mengembangkan autisme, mereka tidak menjelaskan semua itu. Sebuah hipotesis yang umum adalah bahwa autisme disebabkan oleh interaksi dari kecenderungan genetik dan lingkungan awal yang buruk. Beberapa teori berdasarkan faktor lingkungan telah diusulkan untuk mengatasi risiko yang tersisa. Beberapa teori-teori ini berfokus pada faktor lingkungan prenatal, seperti agen yang menyebabkan cacat lahir, dan fokus lain-lain pada lingkungan setelah lahir, seperti pola makan anak-anak.

inilah Penyebab Anak AutisFaktor risiko untuk autisme mencakup karakteristik orang tua seperti usia ayah/ibu yang telah lanjut. Risiko lebih besar untuk usia ayah yang telah lanjut. Satu hipotesis adalah bahwa hal ini disebabkan oleh sperma yang lebih tua yang memiliki beban mutasi yang lebih besar, dan yang lainnya adalah bahwa pria yang membawa kewajiban genetik yang lebih memiliki beberapa fitur autisme dan karena itu menikah dan punya anak nanti. Kedua hipotesis ini tidak saling eksklusif.

Penyebab Anak Autis – Epegenetika

Epigenetik mekanisme dapat meningkatkan risiko autisme. Perubahan epigenetik terjadi sebagai akibat tidak ada perubahan urutan DNA tetapi kromosom histone modifikasi atau modifikasi basa DNA. Modifikasi tersebut diketahui dipengaruhi oleh faktor lingkungan, termasuk nutrisi, obat-obatan, dan stres mental. Bersambung..

Leave a Reply