Mengatasi Anemia Pada Anak

MomymilkMengatasi Anemia Pada Anak –¬†Kebanyakan anak-anak tampil ceria dan energik dengan tidak peduli di dunia. Tetapi beberapa anak-anak bisa menghadapi masalah berat seperti kelelahan, sesak napas, kehilangan energi dan pusing. Ini adalah tanda-tanda kekurangan zat besi yang menyebabkan anemia.

Anemia adalah gangguan darah umum yang terjadi ketika tingkat hemoglobin atau sel darah merah yang sehat (sel darah merah) dalam tubuh menjadi lebih rendah dari tingkat normal.

Nah, bila dalam artikel sebelumnya momymilk menulis tentang 19 Alasan kenapa Anak Susah tidur, kali ini kita akan membahas tentang Mengatasi Anemia pada Anak.

Anemia kekurangan zat besi terjadi ketika tubuh tidak mampu memproduksi sel darah merah yang sehat cukup. Penyebab paling umum pada anak-anak yang memiliki asupan zat besi rendah atau kehilangan zat besi yang berlebihan dari tubuh.

Anemia kekurangan zat besi dapat mempengaruhi anak-anak di usia berapapun, tetapi paling sering terjadi pada mereka yang berusia dibawah 2 tahun. Anak-anak muda yang mengambil sebagian besar susu diet berada pada peningkatan risiko untuk defisiensi zat besi.

Gadis akan melalui masa pubertas juga memiliki risiko tinggi untuk anemia defisiensi zat besi karena menstruasi, kehilangan darah bulanan meningkatkan jumlah zat besi tidah seimbang yang mereka butuhkan untuk dikonsumsi dalam menu diet mereka .

Di antara banyak penyebab lainnya, anemia bisa terjadi akibat kekurangan nutrisi lainnya (seperti asam folat dan vitamin B12), cacingan, kelainan bawaan (seperti anemia sel sabit, talasemia, defisiensi G6PD) infeksi kronis, diare atau paparan obat-obatan dan zat-zat beracun.

Untuk Mengatasi Anemia Pada Anak perlu dilakukan beberapa tahap.

Gejala Anemia

Jika anak Anda memiliki anemia, dia akan tampak pucat. Gejala umum lainnya dapat mudah marah, kelelahan, pusing, pusing dan konsentrasi menurun. Pada bayi dan anak-anak prasekolah, anemia karena kekurangan zat besi dapat mengakibatkan keterlambatan perkembangan dan masalah perilaku seperti penurunan aktivitas dan masalah dengan interaksi sosial dan perhatian terhadap tugas-tugas.

Diagnosa Anemia

Anemia dapat didiagnosis dengan Hitung Darah Lengkap (CBC). Tes diagnostik lain seperti serum Besi dan Feritin dapat membantu untuk menentukan apakah anemia akibat kekurangan zat besi. Evaluasi yang dilakukan oleh dokter anak Anda untuk mengetahui penyebab dan pengobatan lengkap adalah penting.

Pengobatan Anemia

Jika seorang anak memiliki anemia kekurangan zat besi, suplemen zat besi yang diresepkan harus diambil selama 3 bulan untuk membangun kembali tubuh dari kekurangan zat besi. Menambahkan makanan kaya zat besi tertentu untuk menu makanan anak Anda sangat Penting dalam Mengatasi Anemia Pada Anak.

Pada remaja putri periode menstruasi berat atau tidak teratur harus ditangani untuk mengatur pendarahan. Asam folat dan suplemen vitamin B12 mungkin diresepkan oleh dokter untuk Mengatasi Anemia Pada Anak.

Pencegahan Anemia

Untuk 6 bulan pertama pada bayi, ia memiliki pasokan zat besi yang dibangun selama kehamilan, tapi setelah 6 bulan ASI saja atau susu sapi (yang mengandung zat besi kurang dari susu formula yang diperkaya), mereka tidak memberikan zat besi yang memadai.

Baca: Kapan Makanan Bayi Bisa Diberikan

Susu sapi tidak dianjurkan untuk anak-anak sampai mereka berusia 1 tahun. Selain itu, mereka tidak boleh minum lebih dari 24-32 ons (709-946 ml) susu setiap hari termasuk ASI. Jika anak Anda tidak bisa mendapatkan makan lebih banyak makanan kaya zat besi, bisa dengan memberikan suplementasi zat besi. Diperkaya zat besi sereal dan susu formula yang dapat memastikan cukup zat besi selama transisi dari ASI atau susu formula ke makanan padat.

anaemia pada anak - momymilk

Pastikan bahwa anak Anda secara teratur mendapat makanan yang mengandung zat besi seperti biji-bijian yang diperkaya zat besi dan sereal, daging merah, kuning telur, sayuran berdaun hijau, sayuran berwarna kuning dan buah-buahan, tomat, molasses, dan kismis guna Mengatasi Anemia Pada Anak.

Seorang vegetarian perlu melakukan upaya ekstra untuk memastikan sumber zat besi yang cukup karena zat besi ditemukan dalam daging, unggas, dan ikan yang lebih mudah diserap dibandingkan zat besi pada makanan nabati.

Juga minum kopi atau teh (termasuk es teh) dengan makan secara signifikan dapat menurunkan jumlah zat besi yang diserap. Di sisi lain, vitamin C membantu tubuh menyerap zat besi sehingga vitamin C makanan kaya seperti Jeruk dan buah jeruk harus dimasukkan dalam diet.

Nah, itulah cara Mengatasi Anemia Pada Anak yang bisa Momymilk berikan pada kesempatan kali ini. Jika artikel ini menarik menurut Anda, beritahukan kepada teman Anda dengan cara klik tombol share dibawah ini dan kami ucapkan terimakasih atas kunjungan Anda.

Source: healthmeup

Leave a Reply